Otak Si Hati & Hati Si Otak

Otak:         

Jangan! Jangan Hati. Sudahlah.. jangan kau biarkan dia melukakan kau lagi.  Dahlah sekarang kau rasa sakit, tapi nanti kau akan lebih sakit.  Dia akan ulangi lagi.  Buang aje dia jauh jauh.. 

Hati: 

Tapi Otak, dia kelihatan seperti sudah insaf.  Aku kesian melihat dia.  Aku yakin dia sudah insaf. 

Otak:         

Jangan jadi bodoh Hati.  Kau ucapkan kata kata itu setiap kali selepas dia lukakan kau.  Dan selepas itu kau datang mengadu, merintih padaku, dia lukakan kau lagi.  Kau tak pernah serik ker? 

Hati:         

Mungkin betul kata kau.  Aku tak pernah serik.  Kerana aku ikhlas.  Tapi aku tak sangka pula ikhlas aku di balas tuba.  Tapi aku tak  akan putus asa. Aku yakin suatu hari nanti dia akan berubah.  Kalau dibandingkan dulu, kini dia jauh lebih baik. 

Otak:

Itu betul.  Tapi Melayu mudah lupa.  Dan dia pelupa.  Dia mudah lupa.  Sekejap dia tunjuk baik, mesra dan sayang.  Lepas tu pantang cerita hobinya dicuit, ditegur, mula berhambur kata kata kurang ajar.  Lepas tu buat muka kesian balik.  Sampai bila?  Kalau lepas bertahun dia masih begitu, apa yang membuatkan kau rasa yang dia akan jadi lebih baik selepas ni?  Tuan pun ada harga diri tau. 

Hati: 

Kata kau ada betulnya.  Entahlah.  Biar masa menentukan. 

Otak:

Kau tak kesiankan tuan kita ker?  Air matanya sudah kering..  sampaikan sekarang kau yang kena menangis bagi pihaknya.  Kau tak penat ker? 

Hati: 

Penat memang penat.  Aku memang kesian tapi aku tak punya kuasa macam kau.  Aku bertindakbalas pada keadaan sekeliling.  Kau dari tadi berleterkan aku.  Kau pun sekarang aku tengok sering membeku. 

Otak:         

(mengeluh) Entahlah Hati, aku pun kadang keliru.  Aku tengok tuan kita pun dah makin hanyut jauh ke dunianya sendiri.  Dah penat melayan perasaan agaknya. 

Hati:         

Dahlah kau jangan banyak fikir, biarlah tuan kita tidur.   Kesian dia..  saban hari disakiti manusia pelupa tu.  Padahal sama sama dulu tandatangan surat nikah.  Sama samalah kita berdoa agar tuan kita mendapat petunjuk dah Yang Maha Esa.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: