STOP. LOOK. VOTE. MOVE ON.

•November 18, 2010 • Tinggalkan Komen

Rembang Ramadhan

•Ogos 29, 2008 • 2 Komen

Ramadhan bakalan tiba..

Kalam virtualku lama sudah tersadai di atas meja.  Lama sudah tidak berpetik.  Sudah disalut selapis debu.  Sibuk?  Itu semua satu alasan.  Sibuk melayan suara suara sumbang yang berkumandang dalam kepala otak senget ni.  Tapi bukannya skizophrenic.  Sekadar sibuk menimbang berat baik buruk, pro dan contra tindakan dan kehidupan,  keuntungan dan kerugian, kehidupan dan kematian..

Temanku yang dulu berperang dengan tuan tanah kedaung, akhirnya bebas..  Tuan tanah itu dah dapat tawanan baru.   Kini temanku sibuk dengan amanah pendidik, sibuk menari dengan kalamnya, mewarnai lagi dunia penulisan yang kini ketandusan penulis muda yang berani bermain dengan kata kata lancang dan tajam..

Komuniti yang pernah kukenali lebih 10 tahun dulu kini menjengah di sebalik tabir yang selama ini buat aku rasa sendiri di pentas ini.. Bermacam cerita, drama, epilog seram sejuk dan lucu bak Raja Lawak dimainkan buat tontonan ku..  Hidup bagaikan teater yang mampu memanusiakan manusia.. Memang benar kata Azizah Hussein..

Dan aku?  Masih lagi dengan kehidupan lama yang telah diberi nafas baru.  Para pelakon dan para pemain pentasnya masih lagi watak watak lama yang di revolusikan..  Lebih lebih lagi watak Si Pemerintah..  Dulunya seorang yang absessif dan menekan.. Kini lebih mellow..  Nama pun watak, sejauh mana ikhlasnya, wallahualam.  Tapi itu semua tidak penting.  Yang penting seorang watak baru akan dilahirkan tak lama lagi..  Satu lagi watak yang akan menambah kepelbagaian dalam drama kehidupanku.. 

Apakah watak itu akan terbit di rembang Ramadhan? Atau mungkin di gemilang Syawal?  Entahlah.  Itu semua kerja Tuhan.  Aku menanti penuh pasrah..  Moga teraju utama juga begitu..

 

Pelangi

•Ogos 29, 2008 • Tinggalkan Komen

 

 

 

 

 

Kadangkala Allah hilangkan mentari, kemudian datangkan guruh..

Puas kita mengeluh, menangis.. Mencari di mana mentari..

Rupa rupanya Allah menggantikannya dengan pelangi yang indah..

Sabarlah insan, ada kemanisan di sebalik kepahitan ini..”

menghitung hari

•Jun 10, 2008 • Tinggalkan Komen

Menghitung hari
Detik demi detik
Masa kunanti apakan ada
Jalan cerita kisah yang panjang
Menghitung hari
Padamkan saja kobar asmaramu
Jika putik itu takkan ada
Yang aku minta tulus hatimu
Bukan puitis
Pergi saja cintamu pergi
Bilang saja pada semua
Biar semua tahu adanya
Diri ku kini sendiri
Pergi saja cintamu pergi
Bilang saja pada semua
Biar semua tahu adanya
Diri ku kini sendiri

 

ANGELS

•Jun 10, 2008 • Tinggalkan Komen

  I LOVE YOU MY ANGELS..

I REALLY LOVE YOU..

Onak

•Jun 9, 2008 • 1 Komen

Kenapa?

Soalan resam bila insan lain dapat tahu mahligai yang dibina bakal diisytiharkan ‘unfit for occupation’.  Sedih? Kecewa? Hiba?  Tipu jika dikatakan itu semua telah berlalu.  Masih lagi sedang dilalui.  Hanya peratusannya agak menurun.

Dalam keadaan hamil ( namun tidak diakui zuriatnya bila diberitahu akan anugerah itu) insan yang dinikahi setulus dan ikhlas jiwa berpaling tadah.. Amat menyiksakan. 

Tapi itu resam hidup.  Ini pengajaran dari Tuhan.  Tuhan mahu mengajar aku menjadi tabah dan gigih.  Kuat demi 2 insan kecil milikku dan seorang insan kerdil yang bakal melihat dunia 4 bulan lagi.  Pengajaran, agar aku lebih tekun, bersungguh sungguh, bersabar dan berhati hati dalam beribadat kepadaNya.  Pengajaran untuk aku  panjang akal mencari pendapatan bagi meneruskan kehidupan dan menyara 3 jiwa kecil.  Pengajaran agar aku berhati hati dalam mendidik dan membentuk jiwa mereka.  Agar mereka menghormati wanita.  Mengasihi dan menghormati sesama manusia.

Sedih?  Siapa yang tak sedih bila melihat mahligai yang dibina bakal runtuh di hadapan mata.  Sedih mengenangkan insan yang pernah dicintai menikam tepat ke jantungku, merobek hatiku tanpa belas kasihan.  Dengan kejam, hati kering, ego dan dendam kesumatnya..  Tapi sedih tak perlu lama.  Mujur dapat kuterima hakikat punca dan kesan kesedihan itu dan segera menamatkannya dalam masa 20 hari.  Itu pun dah kira lama.  But it had to stop.. Masih berbaki, masih berparut tapi sudah berhenti berdarah..  Ratapan untuk si hidup tidak kan ke mana..

Kecewa?  Ya.  Menyesal tidak.  Tidak sepertinya yang kesal menikahi ku .  Aku tak pernah kesal menikahinya.  Itu semua rahmat.  Aku dikurniakan 3 cahayamata yang indah.  Aku dapat merasakan nikmat menjadi seorang isteri, walaupun tak lama.  Aku rasakan keindahan menjadi sorang ibu.  Ku rasakan perit jerih melalui keguguran, kelahiran normal dan pembedahan.  Itu semua tak kukesali.  Yang aku kecewa ialah sikapnya yang masih tidak matang.  Di usia 40 masih sibuk mengejar keseronokan dunia.

Hiba?  Itu pasti.  Setiap kali ku tatap wajah 2 insan kerdil tika terlena, aku hiba.  Belum berpisah, ayahnya sudah mula mengabaikan mereka.  Sakit pening mereka tidak di ambil tahu.  Apalagi bila sudah berpisah kelak.  Apa pula nasib insan kecil yang sedang membesar didalam rahimku ini.  Pergerakannya sentiasa ku rasai di tika aku berduka. Bagai cuba memberitahu, jangan bersedih mama, I am here for you and I love you.  Mungkin dia akan membesar tanpa mengenal ayahnya. Tapi itu takdirnya.

Namun hidup mesti terus.  Aku punya maruah dan aku takkan terus hidup dihina manusia yang pernah aku cintai suatu hari dulu.  Semangat itu berjalan seiring dengan sedih, kecewa dan hiba, memimpin aku untuk terus hidup kuat demi anak anak ku.  Jangan risau, mama takkan persiakan kamu semua, sayang.  Kamulah nyawa mama. 

Cukuplah aku menangis, merintih dan meratapi mayat hidup yang seorang itu.  Cintaku berkubur tanpa nisan.  Aku tak membenci kerana dia pernah kucintai, tapi sudah tiada kasih sayang untuknya. Semuanya sudah hilang.  Mengalir bersama derasnya air mataku yang berjujuran selama ini..

Biar lupus semua insan di dunia ini.  Aku masih punya Dia, tempat mengadu dan memohon kesejahteraan hidup.  Allah lindungi insan teraniaya..

Insyaallah..

 

 

 

 

‘OLD’ IS WHEN…

•Mei 5, 2008 • Tinggalkan Komen

‘OLD’ IS WHEN…
Your sweetie says, ‘Let’s go upstairs and make love,’ and you answer,
‘Pick one; I can’t do both!’

‘OLD’ IS WHEN…
Your friends compliment you on your new alligator shoes and you’re barefoot.

‘OLD’ IS WHEN…
A sexy babe catches your fancy and your pacemaker opens the garage door,

‘OLD’ IS WHEN…
Going braless pulls all the wrinkles out of your face.

‘OLD’ IS WHEN…
You don’t care where your spouse goes, just as long as you don’t have
to go along.

‘OLD’ IS WHEN…
You are cautioned to slow down by the doctor instead of by the police

‘OLD’ IS WHEN…
‘Getting a little action’ means you don’t need to take any fiber today.

‘OLD’ IS WHEN…
‘Getting lucky’ means you find your car in the parking lot.

‘OLD’ IS WHEN…
An ‘all nighter’ means not getting up to use the bathroom.

AND

‘OLD’ IS WHEN… You are not sure these are jokes?